Pages

Senin, 07 April 2014

Teman Datang & Pergi, Tapi Sahabat Selalu Dihati


Wahyu Permana a.k.a Uway...


Gw kenal dia lebih dari separuh hidup gw.
Kita besar dilingkungan yang sama dengan beda usia hanya 4 bulan gw lebih tua dari dia.
Kita hidup dideakt Kuburan Karet Bivak Jakarta Pusat.
Kenal lebih dekat saat dia menjadi anak murid nyokap gw yang juga merupakan guru dia disekolah dasar.
Kita sama-sama bela Kecamatan Tanah Abang saat itu yang juara tingkat kecamatan se Jakarta Pusat. Sampai akhirnya kita mewakili DKI Jaya disebuah event sepakbola kelompok umur tahun 90an.
Dari situ kita semakin kenal baik, yang kebetulan rumah pun ga jauh.

Beranjak dewasa kita pun mulai menekuni futsal, bedanya dia harus selesai karirnya karena cidera parah. Sedangkan gw fokus sama kepelatihan.

Pe..elo yang nemenin gw pertama kali naik pesawat terbang ke Padang.
Pe..elo agen terbaik gw dalam "menjual" nama gw sebagai pelatih asal Jakarta sampai akhirya Pak Yasman (Manajer Sumbar) percaya kemampuan gw.
Pe..elo yg urus semua tanggung jawab gw di Jakarta saat gw lagi diluarkota.
Elo yang jagain Bokap Nyokap gw..
Elo yang gantiin peran kakak ke Iqbal saat gw ga ada..
Elo yg ngurus motor dan mobil gw kalo bermasalah..
Elo yang berantem kalo gw punya masalah sama org lain...
Elo org pertama yg denger gw ngomong "GW MAU PUNYA ANAK AJA", beberapa bulan kemudian Alloh ngirim Qeiz buat gw. Sekarang Axelle anak lo juga anak gw peee... :(
Elo ga tergantikan pe....
Sebuah pukulan telak buat gw saat lo udah ga ada lagi :(

Elo pas nikah duluan pe, sekarang lo pergi ninggalin gw juga..
Kita gila bareng kemana aja, kita bego bareng, sukses bareng, ketawa dan nangis bareng peeee....

Gw ikhlas pe..
Biar lo bahagia disurga pe...
Makasih gabakal cukup buat ngebales semua kebaikan lo ke gw pe...
Dan lo ga bakal bisa digantikan dengan siapa pun.

Selamat jalan pe...


Selasa, 01 April 2014

Alasan gw bekerja jauh lebih keras


Alasan gw bekerja keras :









Banyak yang bertanya siapakah dia ?

Dia anak gw...
Titipan dari Alloh SWT untuk gw besarkan
Dia adalah alasan gw bekerja keras
Dia adalah sumber kebahagiaan saat gw sadar hidup gw akan jauh lebih berarti.

Dia tidak sama seperti anak kecil lainnya.
Sejak umur 2 minggu sudah terkena penyakit Hernia.
Sejak umur 4 bulan ditinggal pergi Ayah Kandungnya.

Gw udah janji sama diri gw akan ngerawat dan ngejaga dia.
Gw ga peduli dia datang darimana.
Yang gw tau kebahagiaan dia adalah tujuan hidup gw.
Hari ini penyakitnya berhasil diangkat melalui operasi.
Alhamdulillah Ya Alloh..
Beri hambaMu ini kekuatan untuk terus menjaga.
Insya Alloh gw bisa mencapai garis finish dimana nantinya dia bisa nentuin masa depannya sendiri.
Ayah sayang Qeiz, ga peduli walau kamu bukan darah daging Ayah.
Ga peduli berapa banyak yang mencibir keputusan Ayah.
Ayah cuma taunya ngebahagiain Qeiz.

Cepet sembuh yah Boy...

Lombok, 1 April 2014

Senin, 31 Maret 2014

Coaching Clinic Sergio Gargelli & Friends 10-11 Mei 2014 @ Vidi Arena Jakarta



Mantan pelatih timnas futsal Vietnam yang saat ini masih berada di Jakarta akan memberikan materi coaching clinic pada acara Coaching Clinic yang akan digelar di Jakarta. Beberapa materi taktik dan strategi futsal akan diberikan oleh pelatih yang memiliki usaha cafe didaerah Kemang, Jakarta Selatan tersebut.

Selain Sergio Gargelli, gw ( Doni Zola) dan Nurfitranto ( mantan staff pelatih futsal putri Sea Games 2011 ) juga akan memberikan beberapa materi. Kalo gw sih paling cuma share aja soal bagaimana cara melatih futsal, kalo Anto bakal ngasih bentuk latihan fisik.

Catet nih :

COACHING CLINIC SERGIO GARGELLI & FRIENDS

Sabtu dan Minggu, 10-11 Mei 2014
Vidi Arena Futsal Pancoran Jakarta Selatan
Pukul 09.00-16.00
Pembicara : Sergio Gargelli, Doni Zola dan Nurfitranto
Biaya : Rp 1.000.000 ( umum), Rp 750.000 ( mahasiswa/pelajar)

Informasi :
Doni Zola 085375801926
Pendaftaran :
Habil : 085710836183

Peserta diwajibkan membawa laptop atau hard disk eksternal untuk video video latihan futsal.
Selain itu akan mendapatkan modul, jersey coach dan tshirt serta lunch dan coffee break.


So kapan lagi bisa belajar dari Sergio Gargelli, mumpung dia masih di Jakarta hehehhee...